BAGAIMANA KEMATIAN PARA RASUL.

 

SumbarTodayNews

BAGAIMANA KEMATIAN PARA RASUL.

1. Matius Kemartiran yang menderita di Etiopia, Dibunuh karena luka pedang.

2. Markus. Meninggal di Aleksandria, Mesir, setelah diseret oleh Kuda melalui jalan-jalan sampai dia mati.

3. Lukas. Digantung di Yunani sebagai hasil dari Khotbahnya yang luar biasa kepada yang terhilang.

4. Yohanes. Menghadapi kemartiran ketika dia direbus dalam baskom besar minyak mendidih selama gelombang penganiayaan di Roma. Namun, ia secara ajaib dibebaskan dari kematian.

Yohanes kemudian dijatuhi hukuman ranjau di penjara Pulau Patmos. Dia menulis Kitab Wahyu tentang Patmos. Rasul Yohanes kemudian dibebaskan dan kembali untuk melayani Sebagai Uskup Edessa di Turki modern. Dia mati sebagai orang tua, satu-satunya rasul yang mati dengan damai

5. Petrus. Dia disalibkan terbalik pada salib berbentuk ‘X’ Menurut tradisi gereja, itu karena dia memberi tahu penyiksanya bahwa dia merasa tidak layak untuk mati dengan cara yang sama seperti Yesus Kristus telah mati.

6. Yakobus. Pemimpin gereja di Yerusalem, terlempar lebih dari seratus kaki dari puncak tenggara Bait Suci ketika dia menolak untuk menyangkal imannya kepada Kristus. Ketika mereka menemukan bahwa dia selamat dari kejatuhan, musuh-musuhnya memukuli Yakobus sampai mati dengan tongkat yang lebih penuh.

Ini adalah puncak yang sama di mana Setan telah mengambil Yesus selama pencobaan.

7. Yakobus Putra Zebedeus adalah seorang nelayan karena perdagangan ketika Yesus memanggilnya untuk pelayanan seumur hidup.

Sebagai pemimpin gereja yang kuat, Yakobus Putra Zebedus dipenggal kepalanya di Yerusalem. Perwira Romawi yang menjaga Yakobus menyaksikan dengan takjub ketika Yakobus putra Zebedus mempertahankan imannya di pengadilan.

Kemudian, petugas itu berjalan di samping Yakobus ke tempat eksekusi. Diatasi dengan keyakinan, ia menyatakan iman barunya kepada hakim dan Berlutut di samping Yakobus untuk menerima pemenggalan sebagai orang Kristen.

8. Bartholomeus. Juga dikenal sebagai Nathaniel. Dia adalah seorang misionaris ke Asia. Dia bersaksi untuk Tuhan kita di Turki saat ini. Bartholomeus menjadi martir karena berkhotbah di Armenia di mana ia dihukum mati oleh cambuk.

9. Andreas. Dia disalibkan di salib berbentuk ‘X’ di Patros, Yunani. Setelah dicambuk berat oleh tujuh tentara, mereka mengikat tubuhnya ke salib dengan tali untuk memperpanjang penderitaannya.

Para pengikutnya melaporkan bahwa, ketika dia dibawa ke salib, Andreas memberi hormat dengan kata-kata ini, “Saya sudah lama menginginkan dan mengharapkan saat yang membahagiakan ini. Salib telah dikuduskan oleh tubuh Kristus yang tergantung padanya”. Dia terus mengabar kepada para penyiksanya Selama dua hari sampai dia tewas.

10. Thomas. Dia ditikam dengan tombak di India selama salah satu perjalanan misinya untuk mendirikan gereja di anak benua.

11. Judas Thadeus. Dia terbunuh dengan panah ketika dia menolak untuk menyangkal imannya kepada Kristus.

12. Matias. Rasul itu dipilih untuk menggantikan pengkhianat Yudas Iskariot. Dia dirajam dan kemudian dipenggal.
13. Paulus. Ia disiksa dan kemudian dipenggal kepalanya oleh Kaisar Nero yang jahat di Roma pada tahun 67 M. Paulus menanggung hukuman penjara yang panjang, yang memungkinkannya menulis banyak surat ke gereja-gereja yang telah ia bentuk di seluruh Kekaisaran Romawi. Surat-surat ini, yang mengajarkan banyak doktrin dasar Kekristenan, membentuk sebagian besar Perjanjian Baru.

Mungkin ini merupakan pengingat bagi kita bahwa penderitaan kita di sini memang kecil untuk dibandingkan dengan penganiayaan yang intens dan kekejaman dingin yang dihadapi oleh para rasul dan murid pada masa mereka Demi Iman.

“Dan kamu akan dibenci semua orang oleh karena nama-Ku: Tetapi siapa yang bertahan sampai akhir akan selamat.”

Teruskan untuk menguatkan orang Kristen lainnya.

Mengapa begitu mudah untuk mengabaikan pesan tentang Tuhan,
Namun kita bersemangat membagikan berita hoax yang jahat?

#Trifena sri Suhartini

Bagikan

Tinggalkan Balasan